Setiap Anak Bisa Menjadi Hebat

0
42
SahabatGuru
Pendidikan anak usia dini (PAUD) merupakan pilar utama membangun sebuah bangsa. Anak-anak PAUD saat beraktivitas di luar kelas. (foto: G. Susatyo)

DR. Henny Jacobs, M.Pd *)

SahabatGuruPendidikan anak usia dini (PAUD) merupakan pilar utama membangun sebuah bangsa. Mengapa? Ibarat mendirikan sebuah menara, maka PAUD adalah pondasinya. Kokoh tidaknya sebuah bangunan tergantung bagaimana kuatnya pondasi yang dibangun.

Usia dini disebut sebagai usia emas karena pada anak ini terjadi perkembangan pesat baik fisik, psikis maupun perkembangan otak yang begitu cepat. Peningkatan kapasitas otak anak,  menempati posisi yang vital, di mana perkembangan kecerdasan anak mencapai 80%.

Otak terdiri atas neuron-neuron. Otak merupakan salah satu organ tubuh yang memberi instruksi pada organ tubuh lain dan saling berkoordinasi dalam suatu gerakan. Neuron terbentuk dari pertumbuhan dan perkembangan sel syaraf panjang yang mengantarkan sel-sel listrik melalui sistem saraf dan otak.

Otak bayi mengandung 100 miliar neuron dan apabila neuron-neuron dihubungkan secara bersama-sama, sel glia yang berfungsi sebagai perekat serta synap akan membentuk sambungan antarneuron. Sambungan ini yang membentuk pengalaman yang dibawa anak seumur hidupnya.

Hal ini menunjukkan bahwa kapasitas otak sangat besar. Bila otak dirangsang dan diaktifkan dengan tepat, maka otak anak akan berkembang secara luar biasa. Setiap pengalaman yang diterimanya akan menjadi letupan-letupan sesuai dengan apa yang dikonstruksinya.

Perkembangan otak yang cukup pesat dengan kapasitas neuron yang mencapai triliunan akibat adanya stimulasi dapat diibaratkan dengan reaksi ledakan nuklir. Nuklir meledak karena proses terjadinya pelepasan energi yang sangat besar. Melalui proses reaksi berantai, dimana reaksi ini terjadi karena netron hasil pembelahan inti mengenai inti uranium 235, kemudian menimbulkan pembelahan inti yang baru.

Jika reaksi fisi ini tidak terkendali, dalam waktu singkat semua inti uranium 235 akan cepat habis disertai pelepasan energi yang sangat besar berupa ledakan dahsyat (contoh bom nuklir). Namun reaksi fisi dalam reaktor atom dikendalikan dan energinya dapat dimanfaatkan.

Begitu juga dengan otak manusia, memiliki kapasitas otak yang sangat besar yang terdiri dari neuron-neuron yang dapat berkembang lebih dahsyat lagi. Oleh sebab itu sangat perlu stimulasi yang optimal. Otak yang memiliki jumlah neuron sangat besar bila diberi rangsangan yang sesuai maka akan membentuk synap-synap dan menghasilkan neuron baru.

Pembelajaran Berkualitas

Kapasitas yang cukup besar ini adalah suatu kekuatan yang siap untuk dikembangkan dengan pembelajaran yang berkualitas, yang dapat mengembangkan seluruh potensi anak didik. Pengetahuan dan pengalaman yang diterima anak melalui rangsangan tersebut membentuk kecerdasan-kecerdasan baru berupa perubahan perilaku, keterampilan maupun keahlian.

Begitu dahsyatnya pertumbuhan dan perkembangan otak pada usia dini, maka diperlukan pendidikan yang berkualitas. Kualitas pendidikan tidak terlepas dari peran tenaga kependidikan dan guru yang profesional dalam melaksanakan bimbingan, pengajaran, menciptakan lingkungan efektif dan kondusif, serta diperlukan suatu pendekatan pembelajaran yang sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan anak.

Pendidik atau guru adalah salah satu pemicu perkembangan otak dan kecerdasan anak. Artinya anak usia dini memerlukan pendidik berkualitas dan profesional dalam merangsang perkembangan otaknya sehingga membentuk pengetahuan baru berdasarkan pengalaman belajarnya.

Hal ini dipertegas oleh Piaget (1977)  bahwa konstruksi pengetahuan yang diperoleh anak didik harus didesain sedemikian rupa sehingga bisa dikonstruksi secara berkesinambungan melalui kegiatan belajar (learning activity). Dengan bantuan pendidik, pengetahuan menjadi pengalaman (learning experience) dan diakomodasi menjadi kompetensi bagi anak didik.

Bagaimana memberikan rangsangan yang tepat dan memaksimalkan pertumbuhan dan perkembangan otak? Kita perlu sumber daya manusia yang andal dalam hal ini adalah pendidik yang berkompeten.

Salah satu cara kemampuan guru dalam mengembangkan Media Pembelajaran Kecerdasan Jamak (Multiple Intelegence). Kecerdasan jamak inilah yang  menjadi dasar metode mengaktifkan otak manusia.

Pertumbuhan otak berdasarkan stimulasi dan lingkungan serta nutrisi membentuk kualitas kemampuan otak dalam menyerap dan mengolah informasi. Howard Gardner dalam bukunya Frame of Mind menjelaskan kecerdasan jamak (MI) yang menunjukkan kompetensi intelektual yaitu, kecerdasan linguistik (linguistic intelligence), kecerdasan logis-matematis (logical-mathematical intelligence), kecerdasan visual-spasial (visual spatial intelligence), kecerdasan irama-musikal (musical rhythm intelligence), kecerdasan kinestetik (kinesthetic intelligence), kecerdasan interpersonal, kecerdasan intrapersonal, dan kecerdasan natural.

Pendekatan ini memberikan inspirasi, motivasi bagi pendidik dan tenaga kependidikan untuk meningkatkan kompetensi dalam mengembangkan kurikulum, memahami di tangan pendidik atau guru, setiap anak bisa menjadi hebat. Anak akan menunjukkan kemampuannya, dan mengembangkan segala potensi dirinya sehingga mereka menjadi dahsyat.

*) DR. Henny Jacobs, M.Pd

Pengasuh PAUD Terpadu Arini, Rengat Barat, Indaragiri Hulu, Riau

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan Tulis Komentar Anda
Masukan Nama Anda Disini